2 baGoes = 1 bor biopori = kurangi resiko banjir

Terasa ya, terutama bagi kita yang tinggal di Bandung, bahwa di musim yang seharusnya sudah lebih ‘kering’ ini, hujan justru turun terus? Bagi yang rajin baca berita, pasti tahu ya, kalau hujan deras sebentar saja sudah bisa membuat jalan-jalan di Bandung menjadi sungai-sungai dadakan? Secara logika, mestinya kita ngerti ya, bahwa limpahan air itu kalau tidak ditampung pasti akan mengalir terus, dan bahwa air itu mengalir ke tempat yang lebih rendah? Bagi yang cukup beruntung tinggal di daerah bebas banjir dan longsor, tentunya bisa berpikir dengan lebih tenang ya, dan dapat membantu mencarikan solusi agar sesama warga Bandung ini dapat hidup lebih tentram tanpa harus merasa cemas setiap kali turun hujan deras, karena harus segera menyelamatkan harta-benda dan mengungsikan keluarga?

Berikut ini adalah salah satu caranya, bila kita ingin berperan dalam mengurangi beban banjir.

Poster baGoes untuk Biopori dari situs FHB

Karena luasnya area serapan air di bagian Utara Bandung yang tertutup akibat pengerasan permukaan (untuk bangunan, jalanan, dsb), air hujan yang turun deras tidak dapat meresap ke tanah. Selokan-selokan di sisi jalan pun mulai tertutup juga oleh pengerasan area, dan kalaupun ada, biasanya jalur-jalurnya sudah tersumbat oleh berbagai sampah padat yang sulit disingkirkan: botol & gelas plastik, kemasan makanan, tas kresek, kaos belel, kaleng kosong, sendal karet, dll. Wajar, bukan, kalau salah satu solusinya itu berupa penambahan lubang-lubang penampungan air di wilayah Bandung yang lebih tinggi, supaya air hujan tidak segera mengalir ke wilayah yang lebih rendah? Caranya adalah membuat lubang resapan biopori (LRB), yaitu sebuah lubang di tanah yang dalamnya kurang lebih 1 meter, dengan alat sederhana: bor biopori. Kalau saja dibuat minimal tujuh LRB di setiap halaman rumah di Bandung Utara, pasti sesama warga kota di wilayah Selatan dapat menjadi lebih tenang setiap kali hujan turun.

Cara mendapatkannya di Bandung? Dengan berkontribusi sebesar 200 ribu rupiah, satu unit bor biopori ini dapat diantar ke tempat, dengan bonus 2 (dua) buah baGoes, sebuah tas lipat yang praktis dibawa-bawa untuk menggantikan tas kresek ketika berbelanja. Detailnya bisa dilihat di situs Forum Hijau Bandung (FHB).

Berikut ini Q&A yang dikutip dari Bijaksana Junerosano, koordinator FHB, ketika membicarakan tentang LRB dan baGoes pertemuan FHB Senin 29 Maret 2010 lalu:

Kenapa harus lewat FHB kalau mau punya alat pembuat LRB? Sebenarnya tidak harus, bisa juga memesan langsung dari pembuat alat tersebut melalui situs Biopori di http://www.biopori.com/. FHB menawarkan layanan ini supaya teman-teman makin tergerak untuk berkontribusi. Coba: hanya dengan dua ratus ribu rupiah, alatnya dapat diantar langsung ke alamat dan mendapatkan dua tas baGoes(!)

Bor Biopori Type L01 buatan IPB

Kalau tidak mau membeli alatnya, tapi tetap mau berperan dalam pembuatan LRB ini, bagaimana? Bisa dengan cara berkontribusi sebesar (minimal) seratus ribu rupiah, dan mendapatkan satu tas baGoes. Nantinya uang ini akan dipakai oleh FHB untuk membeli bor biopori, yang akan disimpan di FHB, untuk dapat dipinjamkan secara gratis bagi siapa pun yang memerlukannya. Atau, bisa denganmenyumbangkan tenaga dalam pembuatan LRB. FHB sedang mempersiapkan sebuah hari-H di mana komunitas-komunitas yang berniat membuat LRB dapat secara serentak bergerak membuat LRB. Silakan mengikuti situs FHB di http://forumhijaubandung.wordpress.com/ untuk memperoleh update informasi mengenai rencana ini.

Alat pembuat LRB ini sepertinya mudah dibuat. Kalau mau membuat sendiri atau menirunya, kan bisa punya bor biopori dengan harga yang lebih murah? Memang tidak ada yang bisa menjamin bahwa desain alat ini bebas dari peniruan, tapi setidaknya dengan program ini, FHB menunjukkan penghargaannya pada Hak Kekayaan Intelektual pembuat alat LRB ini.

baGoes itu apa? Sebuah tas yang bisa dlipat sehingga praktis untuk dibawa-bawa, bisa menggantikan tas kresek bila kita berbelanja, produksi Greeneration Indonesia. Selengkapnya bisa dilihat di http://greeneration.org/products

Jadi, terlihat ya, bahwa ini adalah salah satu solusi untuk memperbaiki lingkungan yang sudah kita rusak separah ini, yang ditawarkan oleh FHB. Silakan bagi yang berminat untuk berkontribusi dengan membeli bor biopori, dan bagi yang memiliki energi dan waktu yang berlebih untuk berkontribusi dengan bergabung dalam pembuatan LRB.

3 Responses to 2 baGoes = 1 bor biopori = kurangi resiko banjir

  1. Andy Sutioso says:

    SIP! siap menyebarkan infonya ke milis2 yang aku ikuti.
    Semoga banyak yang tergerak untuk bantu gerakan ini.
    Untuk Bandung kembali lestari!

  2. Ali Budiyana says:

    Saya minat mo beli alat bio pori, tolong hubungi sy di nomor 081320495680, sip sip ditunggu kabarnya…

  3. Ismail Agung says:

    maaf klo sedikit mengkritisi.

    seharusnya judulnya adalah 1 bor biopori = 2 bagoes…

    karena tujuan dari penanggulangan banjir ini kan pembuatan biopori, bukan beli tas bagoes. mungkin masalah wacana saja, tapi wacana utamanya adalah solusi banjir.

    maaf…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: