Why Are We Wired?

WHY ARE WE WIRED?

Tom Gaiser | 27111701

Classmates wired

Wired?  Are we so connected that we begin to loose our own self identity?  Who am I that I must define myself by my online relationships?  Am I a page on Facebook?  Or have I become the repository of a zillion apps?  Are people apt to meet friends in real life only to share physical space while  meeting more friends online.  If cyber is space, is it outer space or inner space or  in-between space?  Really,  it is a matter of the sustainability of the human soul.  Man has been concerned about the sustainability of his soul for a while.  Well, the Greek philosophers had no problem with man’s soul.  Drama and comedy certainly dealt with man’s follies.  Shakespeare made the human condition dense with substance.  Then came the Industrial Revolution.  Charles Dickens warned us.  For the first time in human history a product of man’s invention would begin to control us.  Even in war it would no longer be man against man, an honorable way to lay waste upon our selves.  NO,  we’d have machines do this for us.  Now philosophers, like Sartre and Ortega y Gasset would write of the dehumanizing of the human soul.

But wait, there was a new revolution.  What about freedom?  Freedom to do as we please.  You know, free spirit, free speech, free sex, freedom of choice.  The soul was set free, yay to that.  Our parents could have nothing to do about this.  Family and work required sacrifice?  Yes, that is a question.  They would define work and family, and religion for that matter, as a goal, something to honor, not a sacrifice. Because it was all about sustainability.  Why as a family did we grow our own vegetables and poultry besides cooking our own meals. Ever heard about the book “Chicken Soup for the Soul”?  Why did the wash “go out to dry” rather than into the dryer?  Why did my father teach me how to repair the house and service the car?  Well, it had something to do with maintaining a budget.  It also had something to do with maintaining the soul of the family.

Amish girl online

But let’s get back to the wired phenomena.  We all, well, I hope at least most of us, have seen the photos of landfills full of obsolete PC’s or the poor people of some poor country disassembling electronic devices for their poisonous innards. (At least the latter is an effort to recycle.)  But what about the constant need for the latest electronic device?  And why are we so dependent on these devices for our social well being?  I believe it is all about judgment.  Truthfully, there is a lot of good with this new age of  information communication technology.  I can see my daughter’s new hair cut from half way around the world, as well as talk with her for free.  It’s through an app called Tango.  That is good for the soul.  And certainly the instant access of information about how we can sustain the world as well as research for our school and work projects revolutionizes knowledge.  Even the latest issues regarding the Green Revolution are disseminated through the electronic media. But that’s just it, electronic devices are tools and the “media is just the messenger”.  It is only when these electronic devices consume all our time and when the messages obscure our own thoughts, that the sustainability of the human, each individual’s, soul is in danger.

LET’S BE WIRED FOR THE GOOD OF IT.

Sadar Lingkungan di Perempatan

Sadar Lingkungan di Perempatan

Ilhamsyah | 27111018

 

Sebuah Perempatan di Bandung

Sepeda Motor Sebuah Efesiensi Kehancuran

Tulisan ini berawal dari pengalaman penulis ketika memutuskan beralih  mempergunakan roda dua (sepeda motor) dari sebelumnya menggunakan kendaraan umum (Angkutan Kota). Dengan aktifitas dan mobilitas yang tinggi penulis berasumsi menggunakan sepeda motor dapat mencapai waktu tujuan dengan cepat. Selain itu berdasarkan pengalaman, satu liter bensin dapat dipergunakan untuk beraktifitas dalam satu hari dengan 3-4 tujuan, bisa dibayangkan jumlah rupiah yang di hemat mencapai Rp.15.000,-/hari. Namun tanpa disadari keefesienan tersebut berbanding terbalik dengan aktifitas yang meninggi. Dalam penjelasan lain, dengan waktu yang tersisa dari aktifitas yang sebelumnya menggunakan kendaraan umum, dimanfaatkan untuk aktifitas tambahan yang berarti jarak yang ditempuh bertambah banyak. Fakta di lapangan menunjukan ternyata jumlah sepeda motor di Indonesia telah menembus lebih dari 50 juta unit di tahun 2010 (Tempo.co), menempatkan negara Indonesia di posisi pertama se-Asia Tenggara. Bahkan di DKI Jakarta populasi sepeda motor hampir melewati jumlah penduduknya. Berarti tujuan efesiensi ternyata menimbulkan problem lingkungan lain, yaitu hampir setiap individu pengguna jalan raya turut berperan menghasilkan karbondioksida dari pembakaran bahan bakar fosil melalui sepeda motor.

Pembahasan ini akan lebih difokuskan di Kota Bandung saja, dimana aktifitas sehari-hari penulis menggunakan sepeda motor. Di Kota Bandung kendaraan umum yang paling populer adalah angkutan umum atau kadang masyarakat Kota Bandung menyingkatnya menjadi Angkot. Dari beberapa pembicaraan dengan pengemudi angkot mereka mengeluhkan turunnya jumlah penumpang karena telah beralih menggunakan sepeda motor. Diasumsikan dengan satu angkutan umum yang dapat membawa penumpang 12 orang, terpecah menjadi 10 orang menggunakan sepeda motor. Perbandingan ini akan tidak fair karena angkutan umum (mobil) memiliki kapasitas mesin kurang lebih 1500cc, sedangkan motor pada umumnya berkisar 100cc hingga 115cc. Namun bagaimana pembicaraan ini dapat dikaitkan dengan isu lingkungan dalam mencari solusi desain yang berwawasan lingkungan?

Desain Berkelanjutan

Desain berkelanjutan berdasarkan kutipan dari Wikipedia adalah filosofi perancangan obyek fisik, lingkungan binaan dan layanan untuk mematuhi prinsip-prinsip berkelanjutan ekonomi, sosial dan ekologi. Jadi kurang lebih desain berkelanjutan hadir sebagai respon terhadap krisis lingkungan global, pesatnya pertumbuhan ekonomi seiring pesatnya perkembangan populasi manusia, menyusutnya sumberdaya alam, kerusakan ekosistem dan hilangnya keanekaragaman hayati. Jadi desain berkelanjutan adalah konsep dimana perancangan desain ditekankan untuk lebih bertanggung jawab terhadap warisan bagi masa depan kita dan kehidupan yang lebih baik bagi penerus (keturunan) kita. Salah satu prinsip yang ditekankan dalam desain berkelanjutan adalah menekan penggunaan bahan bakar atau energi yang tidak dapat diperbaharui, dalam hal ini bahan bakar fosil (bensin). Disinilah letak keterkaitan antara paparan tentang penggunaan sepeda motor dengan desain yang bertanggung jawab terhadap lingkungan. Penulis akan lebih menekankan desain sebagai sebuah sistem dalam menganalisa permasalahan diatas.

Fakta di Jalan Raya

Dari pengalaman yang dirasakan penulis saat mengendarai sepeda motor, sering terjebak di perempatan yang memiliki durasi lampu merahnya lumayan lama, terkadang ada yang sampai 250 detik atau setara 2 menit 10 detik. Sebagai contoh perempatan Jalan R.E. Martadinata dan Ahmad Yani yang durasinya bisa mencapai 240 detik (3 menit), atau perempatan Jalan Soekarno Hatta dan Jalan Kiaracondong yang mencapai 250 menit (4 menit 10 detik). Sebuah waktu yang cukup lama untuk membakar bensin secara percuma, karena jarak tempuhnya hanya 0 kilometer. Menurut data yang didapat, mesin dengan kapasitas 100 hingga 115cc akan menghabiskan 2 hingga 5cc bensin dalam kondisi diam (jpmautomotive.blogspot.com). Tidak besar sih, tapi bila dijumlahkan dengan populasi motor yang ada serta mobilitas yang tinggi bisa dibayangkan berapa ribu liter bensin per hari terbuang percuma hanya untuk kondisi diam. Hal ini sering mengganggu penulis ketika terjebak pada setiap perempatan, maka solusi sederhana dari penulis yaitu dengan mematikan mesin motor sambil menunggu saatnya lampu hijau. Proses ini selalu dilakukan disaat berhenti di setiap perempatan, namun disesuaikan dengan kondisi durasi lampu lalu lintas saat merah, apabila terlalu singkat tidak memaksakan mematikan mesin. Keberadaan penunjuk waktu di setiap lampu lalu lintas cukup membantu penulis untuk ancang-ancang menyalakan mesin kendaraan, jadi tidak terjebak lampu hijau sedangkan mesin motor masih dalam kondisi mati, ini akan sangat mengganggu pengguna jalan lain. Selain itu sebagian besar sepeda motor yang ada, terutama model terbaru, sudah dilengkapi dengan electric starter dengan menggunakan baterai kering, jadi proses menyalakan mesin tidak perlu repot-repot menggunakan kick starter (manual).

Namun sistem ini menjadi percuma apabila dilakukan oleh penulis seorang diri, tidak ada efeknya bagi lingkungan secara nyata, hanya memenuhi rasa tanggungjawab penulis terhadap lingkungan. Lalu bagaimana cara untuk menggerakan para pengguna sepeda motor lainnya untuk memiliki kesadaran yang sama yaitu mematikan mesin kendaraannya di setiap lampu merah perempatan tersebut. Penulis melihat peluang dengan memanfaatkan fenomena sticker lucu yang sering ditempatkan bagian belakang (spatbor) sepeda motor. Berbagai macam kata-kata menarik digunakan untuk hanya menarik perhatian pengguna motor lain, yang terkadang kata-katanya menggunakan bahasa daerah (sunda). Penulis berasumsi sticker tersebut bisa dimanfaatkan sebagai ambient media untuk menyebarkan ajakan mematikan mesin motor di saat lampu merah. Selain itu dapat dilanjutkan dengan pembagian selebaran atau brosur di setiap perempatan yang isinya menyampaikan kesadaran berkendara sepeda motor yang tetap peduli pada lingkungan. Atau bisa bentuk lain yaitu dengan memanfaatkan pengeras suara di beberapa perempatan untuk menyampaikan informasi yang sama pula.

Bagaimana dengan mobil? Adakah usaha sama untuk mengurangi pembakaran bensin yang percuma, karena faktanya mobil pun terjebak dalam kondisi yang sama. Penulis menemukan sebuah artikel menarik dari mobil.otomotifnet.com yang mengulas sistem Auto Start/Stop pada mobil BMW terbaru. Prinsipnya komputer yang ditanam dalam mobil akan memerintahkan mesin mobil untuk mati sementara pada kondisi berhenti (dengan mekanisme waktu tertentu), dan perannya akan digantikan oleh baterai untuk menyalakan komponen mobil lainnya (seperti Air Conditioner, Radio, klakson, dan lain-lain). Pada BMW ini merupakan salah satu dari serangkaian teknologi effeciency dynamic yang bertujuan mengurangi emisi gas buang pada kendaraan bermotor. Cukup menarik bila sistem ini benar-benar diterapkan pada setiap kendaraan roda empat di seluruh Indonesia atau bahkan seluruh dunia. Kita tidak akan menjadi paranoid karena membakar bahan bakar bensin untuk sesuatu yang tidak bergerak.

Sumber:

http://www.tempo.co/read/news/2011/08/19/124352572/Kendaraan-Bermotor-di-Indonesia-Terbanyak-di-ASEAN (13 Maret 2012)

www.wikipedia.com/sustainable design (13 Maret 2012)

http://jpmautomotive.blogspot.com/p/eco-drive-way-to-drive-efficienly.html

(13 Maret 2012)

http://www.otomotifnet.com/otonet/index.php/read_tekno/2011/12/17/326390/15/5/Mengenal-Auto-StartStop-Mesin-Mati-Malah-Happy (13 Maret 2012)

“Konsumen Pintar” Bersahabat dengan Alam

‘Konsumen Pintar’ Bersahabat dengan Alam

 Aninda Purnamashari | 27111002

Pernahkah anda menghitung berapa produk yang anda beli setiap harinya? Dan, pernahkah terlintas di benak anda, bagaimana produk-produk itu diproduksi dan efeknya terhadap lingkungan?

Pertanyaan tersebut sebenarnya ingin menyadarkan anda terhadap kenyataan yang saat ini terjadi di bumi kita. Gaya hidup konsumtif masyarakat modern memacu kegiatan produksi massal tanpa memperhatikan efek buruk yang akan mempengaruhi masa depan generasi selanjutnya. Bumi kita yang sudah semakin tua dan rapuh, secara terus menerus disedot kekayaannya tanpa berpikir panjang tentang keberlanjutannya. Dan semakin dirusak dengan limbah-limbah hasil proses produksi. Dampak nyata yang ada di depan mata adalah perubahan cuaca drastis yang dapat kita rasakan sehari-hari.

Limbah rumah tangga

Hal ini sudah menjadi kegelisahan para insan yang aktif dalam lembaga sosial pecinta lingkungan di seluruh penjuru dunia. Berbagai kampanye cinta lingkungan digalakan sebagai reaksi nyata terhadap permasalahan yang ada. Masyarakat dikenalkan kembali dengan gaya hidup natural yang dekat dengan alamnya. Inovasi para desainer sebagai bukti untuk menanggapi permasalahan ini pun satu persatu mulai bermunculan.

Sebagai manusia modern yang memiliki pemikiran terbuka, tentunya hal ini dapat menggugah kita untuk mengubah pola gaya hidup konsumtif dan menjadi ‘konsumen pintar’ yang dapat memilih dan memilah produk-produk yang memberikan dampak paling minim bagi lingkungan. Belum tahu harus memulai dari apa? Bisa kita mulai dari produk yang digunakan sehari-hari. Karena produk sehari-hari ini yang secara kontinu digunakan dan secara kontinu pula akan diproduksi sesuai kebutuhan konsumennya.

Wanita diketahui cenderung lebih konsumtif daripada pria untuk produk yang dipakai sehari-hari. Apabila ditelusuri lagi, kebutuhan wanita memang lebih banyak, mulai dari kosmetik, pakaian, tas, sepatu, dan lain-lain. Sebagai contoh, untuk kosmetik dan perawatan tubuh saja wanita membutuhkan setidaknya sepuluh jenis produk. Untuk muka, kulit, kuku, rambut, dan masih banyak lagi. Apabila wanita-wanita di seluruh dunia ini menjadi ‘konsumen pintar’ yang sadar lingkungan, tentunya mereka akan memilih produk kecantikan yang ramah lingkungan. Sudah diketahui oleh khalayak umum bahwa produk kecantikan yang banyak dijual mengandung bahan-bahan kimia yang dalam proses produksinya merusak lingkungan dengan limbah-limbah beracun dan memiliki dampak yang buruk pada diri sendiri dalam jangka waktu yang panjang.

Eco Conscious Product – Body Shop

Menilik kembali ke masa lalu, nenek buyut kita melakukan perawatan diri yang didapat langsung dari alam. Menggunakan bahan-bahan organik yang terbukti ampuh dan memberikan efek yang baik bagi diri sendiri maupun lingkungannya. Hal ini sudah disadari oleh Anita Roddick, yang pada tahun 1976 dengan membuat toko kosmetik alami yang hingga saat ini dikenal dengan The Body Shop. Menyadur dari berbagai ramuan tradisional yang beliau cari di beberapa negara, Anita membuat produk kosmetiknya dengan bahan-bahan alami.

Merespon berbagai permasalahan lingkungan yang mulai bermunculan, The Body Shop meluncurkan inovasi produk kosmetik yang beretika. Mulai dari proses produksi hingga kemasan yang dapat didaur ulang ketika sudah tidak dipakai lagi. Salah satu inovasi The Body Shop yang paling akhir adalah seri ‘Eco Conscious products’, yaitu produk sabun dan shampo yang meminimalisir dampak yang buruk terhadap lingkungan dan kemasannya terbuat dari plastik yang 100% dapat didaur ulang. Bahan yang digunakan pada produk ini tidak beracun bagi organisme yang hidup di dalam air. Penggunaan kemasan yang 100% dapat didaur ulang ini menjadi salah satu tujuan utama yang saat ini sedang digerakkan oleh pihak The Body Shop terhadap seluruh produknya.

Berbagai kampanye lingkungan dilakukan oleh perusahaan ini untuk mengajak para ‘konsumen pintar’ berkontribusi di dalamnya dan membuat bumi ini menjadi tempat yang lebih baik untuk ditinggali. Toko The Body Shop merepresentasikan konsep natural dan memberi edukasi kepada konsumennya terhadap masalah lingkungan yang sedang dikampanyekan. Informasi yang disampaikan diharapkan dapat memberikan kesadaran terhadap permasalahan lingkungan yang semakin marak dibicarakan akhir-akhir ini.

Sebagai negara yang berada di garis khatulistiwa dengan segala kekayaan alamnya, Indonesia tentunya memiliki keuntungan lebih. Kita memiliki berbagai hasil bumi yang dibutuhkan di seluruh dunia yang hanya tumbuh di daerah tropis. Nenek moyang kita sendiri memberikan warisan yang sangat banyak untuk diaplikasikan pada kehidupan sehari-hari seperti jamu, obat-obatan tradisional sebagai obat herbal yang lebih sehat dibandingkan obat-obatan kimia.

Serambi Botani

Para insan muda dari Institut Pertanian Bogor telah menghasilkan berbagai inovasi yang mengembangkan hasil bumi dari tanah air kita sendiri. Hasil inovasi mereka dinaungi oleh kampusnya, dan dijual umum kepada masyarakat serta mudah diakses. Usaha ini dinamakan Serambi Botani. Hampir sama dengan The Body Shop, Serambi Botani juga memiliki konsep ‘kembali ke alam’. Menyajikan produk-produk yang seratus persen berasal dari alam dan turut menjaga kelestarian alam dan lingkungan. Hasil inovasi yang dikemas dengan cukup baik ini pun dapat dipertanggungjawabkan. Produk-produk seperti ini tentunya dapat menjadi salah satu alternatif bagi para ‘konsumen pintar’ yang sadar lingkungan dan peduli terhadap kesehatan serta turut menggalakkan cinta produk dalam negri.

Tidak hanya perlengkapan kosmetik dan perawatan tubuh, Serambi Botani juga menawarkan produk alami lainnya antara lain madu, obat herbal, aneka olahan makanan yang menggunakan bahan baku lokal, bahan pangan, dan lain-lain. Dengan kemasan sederhana tapi efektif, serta menggunakan bahan-bahan alami, produk-produk dari Serambi Botani turut menyumbangkan eksistensinya sebagai produk harian yang ramah lingkungan dan aman bagi kesehatan. Selain komitmennya sebagai produk yang alami dan sehat, Serambi Botani turut mensejahterakan para petaninya sebagai produsen utama dengan pembagian keuntungan yang adil antara produsen dan pihak pengelola.

Tidak sedikit produk-produk baru yang mencanangkan konsep serupa, dan sebagai ‘konsumen pintar’ harus bisa menentukan yang mana produk yang benar-benar memiliki komitmen terhadap lingkungan dan yang hanya memakai slogan ‘alami’ padahal tidak benar-benar berkomitmen dengan baik. Misalnya, ada produk yang secara proses memang alami dan tidak menggunakan bahan kimia, tapi sayangnya tidak didukung dengan kemasan yang baik. Sehingga ketika produk itu sudah selesai digunakan, kemasan bekas produk tersebutlah yang akhirnya merusak lingkungan kita. Atau contoh lain adalah slogan tersebut hanyalah embel-embel agar penjualan meningkat padahal secara proses produksi hingga akhirnya produk itu tidak terpakai, sama sekali tidak memberikan efek yang baik bagi tubuh kita maupun bagi lingkungan.

Memang tidak mudah melakukan perubahan pola gaya hidup seperti ini. Masih banyak yang dapat kita perbuat untuk melindungi lingkungan alam ini. Namun perlahan tapi pasti. Bumi kita sudah menunggu untuk kita mulai bergerak dan melakukan bukti nyata bahwa kita membutuhkan bumi yang sehat untuk generasi selanjutnya. Jadilah ‘konsumen pintar’ yang teliti memilih produk yang baik. Maka, mari bersahabat dengan alam, maka alam akan bersahabat dengan kita.

“Design & Sustainability”? Cari Makan Saja Susah!

DESIGN AND SUSTAINABILITY? CARI MAKAN SAJA SUSAH!

 Achmad Fadillah | 27111098

Di suatu siang di dalam angkot jurusan Terminal Dago-Stasiun Hall di kota Bandung tercinta. Setelah semalaman hampir tidak tidur gara-gara mengejar deadline proyek, saya duduk sambil sepertiga ketiduran di kursi penumpang di dekat pintu masuk. Matahari di luar lumayan terik tapi anginnya masih lumayan segar, apalagi waktu angkotnya sedang  jalan. Saya perhatikan di kaca angkot refleksi wajah saya dan saya lihat mata saya tampak sendu dan sayu. Saya perhatikan wajah para penumpang di bangku seberang mulai dari yang paling belakang terus ke depan, tidak ada yang istimewa.

Lalu pandangan saya berhenti di pak supir yang tampak belakang. Dia sedang ngobrol dengan orang di sebelahnya, mungkin temannya. Saya perhatikan wajahnya melalui kaca spion dalam, sepertinya pak supir terlalu muda untuk dipanggil pak supir, tebakan saya umurnya mungkin masih di 20an awal, antara 20-23 tahun lah kira-kira. Jadi untuk selanjutnya saya akan sebut aja dia ‘si supir’.

Rasa kantuk saya pelan-pelan mulai luntur waktu waktu saya perhatikan si supir. Bukan cuma sambil ngobrol sama temannya, dia juga mengendarai angkotnya sambil makan buah duku yang bergerombol di dalam plastik kresek hitam di samping kirinya. Duku dibuka dengan tangannya, kadang-kadang dengan giginya. Daging buahnya dia makan lalu yang bikin saya agak risih melihatnya adalah waktu kulit dukunya dia buang ke luar jendela angkot, ke jalan. Terus begitu sepanjang jalan. Waktu berhenti di lampu merah, duku yang dimakannya makin banyak dan kulitnya tetap dibuang ke luar jendela. Jadilah sampah kulit duku itu berserakan di tengah jalan. Di setiap lampu merah, perhitungan statistik saya mengatakan rata-rata buah duku yang dia makan berjumlah antara 5 sampai 10 buah dan semua sampah kulitnya dibuang ke luar jendela.

Kesal rasanya melihat kelakuan si supir angkot itu. Kenapa sampahnya tidak dibuang saja ke kantong plastik tempat dia menyimpan buah dukunya? Atau paling tidak ya dibuang saja di dalam angkotnya.

Kalau kita perhatikan, banyak orang yang melakukan hal seperti yang dilakukan si supir angkot itu. Walaupun tidak semua yang menyampah sembarangan seperti supir angkot itu adalah mereka yang datang dari masyarakat kelas sosial menengah ke bawah, tetapi yang paling sering saya lihat ya memang mereka yang berasal dari kelas sosial itu. Memang tidak jarang juga saya lihat orang yang buang sampah sembarangan ke luar jendela dari dalam mobil bagus. Bukan cuma pengendaranya -yang kemungkinan adalah supirnya- tapi juga penumpangnya.

Kembali lagi  ke si supir angkot, setelah sekian menit menahan kesal, secara tidak sengaja saya semakin larut di dalam pikiran saya sendiri dan berdiskusi dengan diri saya sendiri tentang perilaku si supir angkot itu hingga sampai di satu titik di mana saya mencoba menempatkan diri saya di posisi si supir. Saya mencoba menerobos masuk ke dalam pola pikirnya.

Untuk si supir, tidak ada masalah dengan perilaku menyampah sembarangannya itu. Malah, itu mempermudah hidupnya. Begini, kalau dia buang sampah kulit dukunya itu ke jalan, maka ia tidak perlu repot-repot membersihkan interior angkotnya di akhir harinya. Lagipula, membuang sampah pada tempatnya tidak akan memberikan kebaikan apapun baginya. Untuk apa berperilaku ramah lingkungan? Untuk apa menyediakan fasilitas kebersihan di dalam angkotnya? Itu tidak akan meningkatkan jumlah penumpangnya, tidak juga akan memperbaiki kesejahteraannya. Membuang sampah pada tempatnya dan tetap menjadi supir angkot, apa hebatnya? Buang saja sampahnya ke jalan, supaya petugas kebersihan jadi ada pekerjaan. Memangnya kalau kota ini bersih penghasilan supir angkot akan meningkat?

Perilaku-perilaku tidak ramah lingkungan banyak sekali dapat kita jumpai di sekitar kita. Bukan hanya di daerah-daerah pinggiran saja, tetapi juga di pusat-pusat kota seperti contoh si supir angkot di atas. Seperti yang juga sudah disinggung sebelumnya, kesadaran akan kelestarian lingkungan bisa dikatakan sulit dijumpai di kalangan masyarakat kelas ekonomi menengah ke bawah. Kemungkinan besar sumber utama yang menjadi penyebabnya adalah rendahnya tingkat pendidikan  dan penghasilan masyarakat di strata ekonomi tersebut yang menyebabkan rendahnya tingkat kesejahteraan mereka, yang berujung pada rendahnya kesadaran mereka akan kelestarian lingkungan. Seperti pada judul tulisan ini, jangankan memikirkan untuk memiliki perilaku atau produk-produk ramah lingkungan, cari makan saja susah!

Selanjutnya mari kita kupas sedikit tentang design & sustainability. Di sekitar kita sudah mulai dapat dijumpai produk-produk yang mengusung konsep ramah lingkungan. Sebut saja bio-degradable plastic (plastik yang dapat terurai secara alami). Jenis plastik ini sudah mulai digunakan di beberapa supermarket. Tentu itu merupakan sebuah kabar gembira bagi kita yang sangat peduli akan kelestarian lingkungan. Pertanyaannya, kenapa belum semua supermarket menggunakan jenis kantong plastik kemasan seperti itu? Mungkin jawabannya adalah karena harganya yang relatif lebih mahal dari kantong plastik biasa. Atau mungkin juga karena mereka (pengusaha supermarket) tidak ingin merusak hubungan bisnis yang baik dengan suplayer kantong plastik mereka. Atau mungkin karena memang mereka tidak sadar lingkungan saja. Apapun penyebabnya, penggunaan kantong plastik bio-degradable yang belum begitu populer ini pasti ada latar belakangnya.

Kelestarian lingkungan dalam kaitannya dengan desain produk sehari-hari intinya bukanlah bicara soal teknik produksi, penggunaan material ramah lingkungan, pengelolaan sampah atau limbah semata. Benda paling tidak ramah lingkungan yang pernah ada di dunia ini bukanlah plastik -yang kabarnya membutuhkan waktu paling sedikit 50 tahun untuk terurai di tanah-, atau bukan juga zat-zat kimia beracun yang digunakan industri untuk memanufaktur berbagai produk yang ada di keseharian kita. Benda paling tidak ramah lingkungan yang pernah ada di dunia ini adalah manusia. Manusia lah yang mengekstraksi berbagai material mentah dari dalam bumi. Manusia lah yang mengolah material-material itu hingga menjadi produk-produk sehari-hari. manusialah yang menciptakan racun-racun yang mencemari tanah, air dan udara ini. Manusia lah yang mengkonsumsi semua produk itu. Manusia lah yang tidak pernah berpikir untuk menghemat energi. Manusia lah yang menghasilkan sampah. Manusia lah sumber malapetakanya.

Bagian paling merusak dari makhluk yang namanya manusia ini adalah perilakunya. Di tulisan ini saya ingin menekankan untuk tidak melimpahkan semua dosa kepada material yang tidak ramah lingkungan karena yang tidak ramah lingkungan bukanlah materialnya, tetapi perilaku manusia yang mengelolanya. Sampah plastik seakan-akan seperti hantu yang selalui bergentayangan dan diusahakan untuk dibasmi. Pada sampah plastik, kata yang perlu digarisbawahi bukanlah kata ‘plastik’ nya melainkan kata ‘sampah’ nya. Plastik tidak akan menjadi menyebabkan bencana lingkungan bila dikelola dengan baik, didaur ulang, digunakan kembali, dan bukan dibuang sembarangan. Bayangkan kalau kita harus mengganti material plastik dengan material lain yang ramah lingkungan, ribuan pengangguran akan mengantri entah untuk mencari kerja atau demonstrasi di jalan karena pabrik plastik tempat mereka bekerja tutup dan mungkin selanjutnya akan muncul bencana sosial seperti meningkatnya angka kejahatan dan jumlah ‘gepeng’ (gelandangan dan pengemis).

Sebenarnya ada solusi lain yang nampaknya lebih bijaksana dan tidak menyisakan masalah lain yang sama celakanya. Solusinya adalah mendesain ulang produk-produk berbahan tidak ramah lingkungan dengan menekankan pada perilaku manusia konsumennya. Sekali lagi saya kemukakan bahwa sampah tidak akan menjadi sampah bila tidak dibuang. Melalui penerapan ilmu desain, sangatlah dimungkinkan untuk hadirnya produk yang usia kegunaannya bisa lebih panjang walaupun fungsi utamanya sudah habis.

Sebagai contoh, dapat dilihat di halaman website http://geenius.co.uk/advertising/stanley-honey-full-circle-packaging/. Di sana bisa kita lihat sebuah desain kemasan madu yang berbentuk seperti pot tanah liat. Setelah madunya habis, kemasan ini bisa digunakan sebagai pot untuk menanam bunga dan hal ini disampaikan melalui tulisan yang merupakan pesan utamanya yang berbunyi, ” Reuse this pot to grow more flowers and keep our bees busy”.  Ini adalah sebuah contoh yang ringan namun sangat inspirasional. Dan yang paling penting, desain kemasan ini murah dalam produksinya dan tidak menekankan konsepnya pada material yang digunakan melainkan pada fungsi dan pesan ramah lingkungan yang diusungnya. Hal seperti ini sangat mungkin untuk diterapkan di berbagai produk.

Demikianlah akhirnya saya menyimpulkan bahwa desainer sangat dapat memotivasi perilaku ramah lingkungan pada pengguna produk yang dirancangnya. Dan sangat memungkinkan juga untuk menerapkan hal serupa pada produk-produk konsumen di berbagai lapisan masyarakat. Masih banyak cara dan metode -selain inovasi material ramah lingkungan- yang bisa diterapkan untuk menciptakan hubungan yang lestari dan harmonis antara manusia dengan manusia, manusia dengan produk kesehariannya, serta manusia dengan lingkungannya.

Tumbler vs Paper Cup

TINJAUAN KAMPANYE SUSTAINABILITY PENGGUNAAN TUMBLER SEBAGAI PENGGANTI GELAS KERTAS OLEH STARBUCKS

Adellia Paramithasari | 27111094

Starbucks. Apa yang ada di pikiran anda jika anda membaca kata Starbucks. Sebuah gerai kopi yang sangat terkenal? Sebuah merk? Sebuah gaya hidup? Sebuah kebutuhan di jaman sekarang? Mengapa Starbucks dapat diklasifikasikan seperti ini?

Menurut BrandChannel, Starbucks berada di posisi pertama di antara consumer brands dengan memiliki 7,4 juta penggemar di Facebook, 901.925 followers di Twitter dan 6.509 subscribers di YouTube.

Starbucks mengklaim bahwa mereka adalah perusahaan yang “green”. Semua aspek di dalamnya harus menggunakan bahan yang ramah lingkungan dan sustainable. Mulai dari penyuluhan ke petani-petani kopi hampir di seluruh dunia, sistem export yang teliti dan yang lainnya. Mereka bahkan mendesain interior tiap gerainya dengan furniture yang ramah lingkungan dan penggunaan listrik yang seefisien mungkin. Bahkan suhu dalam toko pun diatur sedemikian rupa untuk menghemat energi.

“Starbucks Shared Planet. You and Starbucks. It’s bigger than coffee. Use a tumbler.”

“Bring your Starbucks’s tumbler or mug and enjoy your favorite beverage half price at all Strabucks Indonesia stores”

“Less paper, more plants, more planet”

Kampanye penggunaan tumbler merupakan salah satu kampanye media sosial yang dirancang oleh Starbucks. Dalam kampanye ini, Starbucks meminta pelanggan di seluruh dunia untuk menggunakan tumbler agar dapat mengurangi jumlah penggunaan gelas kertas dan ikut serta membantu menjaga kelestarian lingkungan. Starbucks mengajak pelanggannya di seluruh dunia untuk mengganti gelas kertas dengan pilihan yang lebih ramah lingkungan. Ini adalah salah satu cara Starbucks bekerja sama dengan pelanggan untuk mengurangi dampak negatif untuk lingkungan. Starbucks telah mempromosikan kampanye ini sejak tahun 1985.

While our cup has become an integral part of the coffeehouse experience over the years, it has also become an environmental concern,” menurut Ben Packard, wakil presiden Starbucks di divisi Global Responsibility. “As a result, we’ve set aggressive goals to minimize cup waste through recycling and reusable options, and are collaborating with a wide range of stakeholders to drive meaningful change. In addition to working with cup manufacturers, municipalities and recyclers to make our cups more broadly recyclable, we’re encouraging customers to think about reusable cups the way they think about reusable grocery bags.”

Honoring Earth Day

Julie Blackwell, Director of Conservation International’s Team Earth berkata, “We’re excited Starbucks is joining forces with customers to reduce cup waste in such a public way. It’s through this kind of collective action that we’ll be able to address some of the most pressing environmental challenges of our time,”

Dalam tiap kampanyenya, Starbucks selalu mengajak kita untuk menggunakan tumbler dan dengan menaatinya, kita dianggap telah ikut menjaga lingkungan dengan mengurangi jumlah penggunaan gelas kertas dan sebagainya.

Tetapi ternyata, disaat membeli tumbler, anda membeli bahan yang ternyata tidak benar-benar dapat didaur-ulang atau terurai. Tumbler sebagian besar menggunakan bahan plastik dan stainless steel. Dan cost produksinya yang cukup besar. Dan secara tidak sadar, kita telah membantu mereka dengan menghasilkan profit yang besar dari biaya yang anda keluarkan saat membeli tumbler-nya dan membiarkan mereka menghemat biaya pengeluaran yang digunakan untuk mengorder gelas kertas. Yang tidak kita sadari dalam kampanye ini adalah bahwa Starbucks mencoba menciptakan konsumen yang berpikiran bahwa dengan membuat uang Starbucks lebih mereka telah berhasil memberikan kontribusi bagian mereka dalam membuat dunia menjadi tempat yang lebih baik.

Pada webnya, Shared Planet mengatakan bahwa, “It’s out commitment to doing business in ways that are good to the earth and to each other. From the way we buy our coffee, to trying to minimize our environmental footprint, to being involved in our local communities.”

Pernyataan ini membuat kita merasa perlu untuk membeli produk mereka agar kita dapat berkontribusi untuk mengurangi dampak-dampak buruk pada lingkungan. Sementara, kita tidak sadar bahwa produk yang kita beli hanyalah taktik manajemen perusahaan untuk membuat kita memperkaya mereka dan ternyata tidak membantu mengurangi dampak-dampak negatif itu sama sekali.

Starbucks menggunakan image mereka yang telah dianggap sebuah gaya hidup dan bagaimana efek kampanye tumbler ini akibatnya terhadap konsumen mereka di seluruh dunia. Penggunaan tumbler pun meningkat dari tahun ke tahun tanpa kita ketahui bahwa ternyata kita tidak berkontribusi yang signifikan terhadap pelestarian bumi kita. Di satu sisi, kita berpikiran bahwa kita turut serta membantu, padahal ternyata kita hanya menjadi korban iklan yang tidak tahu apa-apa. Ironis memang.

Namun, kita kembali kepada diri kita sendiri. Apakah kita memang sudah berkomitmen untuk membantu menjaga kelestarian lingkungan kita ini? Atau kita hanya ikut-ikutan dan tidak mengerti sama sekali tentang bagaimana cara kita ikut membantu melestarikan lingkungan kita ini? Apakah kita adalah masyarakat yang cerdas atau hanya seperti kerbau yang dicocok hidungnya?

Mengurangi adalah salah satu cara untuk membantu menjaga kelestarian lingkungan kita. Pada akhirnya, kembali ke bagaimana mendisiplinkan diri kita sendiri. Mengurangi penggunaan gelas berbahan plastik ataupun kertas. Berusaha tidak membeli makanan ataupun minuman untuk dibawa pulang. Makan dan minumlah di tempat. Kurangi apa yang bisa kita kurangi. Hidup simple dan bertanggung jawab. Menjadi manusia cerdas dan teliti yang mengerti dan tahu benar bagaimana cara kita ikut berkontribusi untuk lingkungan tanpa dijadikan korban iklan sebuah gaya hidup.

Tas “Pintar” yang Ramah Lingkungan

PUMA CLEVER LITTLE BAG

Tas “Pintar” yang Ramah Lingkungan

Wantoro | 27111052

Kemasan, dalam berbagai jenisnya merupakan salah satu elemen penting dalam produk. Selain berfungsi sebagai pengemas (bungkus), kemasan juga merupakan suatu identitas dari produk yang dikemasnya dan memiliki dampak pada nilai citra, ekonomi dan juga lingkungan.

Dari “box” ke “bag”

Puma, sebuah sportlifestyle brand ternama dunia baru-baru ini me-launching sebuah desain kemasan untuk produk-produk sepatunya dengan merespon secara “pintar” kondisi lingkungan saat ini dimana terjadi pemanasan alam, krisis sumber daya alam dan energi dengan menganut pada prinsip sustainable design (desain yang berkelanjutan). Desain kemasan untuk sepatu ini kemudian diberi nama “Clever Little Bag”.

Dalam proses perancangan kemasan ini, Puma menggandeng Yves Behar, seorang desainer dari studio Fuse Project, San Fransisco untuk memikirkan kembali cara jutaan pasang sepatu yang dijual setiap tahun dikemas dengan bahan baku dan energi untuk produksi yang lebih sedikit dan memiliki bobot lebih ringan agar mereduksi energy saat distribusi. Proses perancangan “Clever Little Bag” menghabiskan waktu 21 (dua puluh satu) bulan yang didalamnya termasuk proses pengujian, penelitian dan penilaian siklus hidup dari lebih 2.000 ide dan kemungkinan desain dan ditambah 40 prototipe desain kemasan.

Proses yang “pintar”

“Clever Little Bag” sebenarnya merupakan revolusi dari kemasan sepatu Puma sebelumnya yang dikenal dengan nama “Red Shoebox”, yaitu kemasan sepatu konvensional dimana menggunakan bahan karton dus/kertas secara mayoritas. Kemasan terdahulu ini tentu saja membutuhkan sumber energi yang besar, baik pada bahan baku (karton dus/kertas yang notabene berasal dari kayu), proses produksi maupun distribusi. Selain itu, kemasan dalam format box (kotak) cenderung memiliki umur pakai yang pendek karena box jarang dimanfaatkan setelah sepatu digunakan. Sedangkan kemasan dengan format bag seperti “Clever Little Bag” memiliki umur pakai yang lebih panjang karena dapat digunakan pada kebutuhan lain seperti kemasan membawa buah, kertas, alat-alat olahraga dan sebagainya. Selain itu, dengan format bag, tak diperlukan lagi kemasan plastik di toko sebagai pembungkus saat sepatu dibawa. Sungguh sebuah jawaban “pintar” atas permasalahan lingkungan yang terjadi saat ini.

Dengan penggunaan kemasan baru ini, Puma mengklaim telah membantu mereduksi penggunaan :

•  8.500 ton kertas/tahun – jumlah ini setara dengan berat tubuh 1. 400 gajah  dewasa.

• 20 juta mega joule listrik/tahun – jumlah ini setara dengan konsumsi listrik disebuah kota  kecil di Eropa.

• 1 juta liter air/tahun – jumlah ini setara dengan kebutuhan air untuk menyiram toilet sebanyak 100.000 kali

• 1 juta liter bahan bakar minyak/tahun – jumlah ini setara dengan 650 flat pemanasan Eropa

• 500.000 liter solar/tahun – jumlah ini setara dengan kebutuhan solar sebuah mobil van untuk 131 kali berkeliling dunia

• 275 ton plastik/tahun – jumlah ini setara dengan 375 kali luas lapangan sepakbola bila plastik dibentangkan.

Selain itu, penggunaan “Clever Little Bag” juga berdampak :

• Mengurangi penggunaan kardus sebesar 65%

• Mengurangi emisi karbon dioksida sebesar 10.000 ton

Fungsi lanjutan “clever little bag”

Kemasan sepatu Puma yang baru ini sebenarnya merupakan lanjutan dari suksesi pelaksanaan standar sosial dan lingkungan yang dilakukan oleh Puma dan dikenal dengan nama program Puma.Safe. “Clever Little Bag” sendiri pada akhirnya terpilih sebagai desain terbaik untuk kategori Sustainable pada ajang Conde Nast Traveller 2011 Innovation and Design Awards di St Pancras Renaissance Marriott Hotel, London Inggris. Sementara desainernya, Yves Behar mendapatkan penghargaan “Designer of The Year” atas kontribusinya dalam proyek “Clever Little Bag” ini.

Meskipun Puma belum meraih predikat sebagai The World’s Most Sustainable Companies, namun kita tidak dapat mengelak bahwa “Clever Little Bag” merupakan sebuah langkah maju dari Puma dalam upayanya merespon kondisi lingkungan saat ini khususnya di bidang ritel.  Tujuan akhir Puma pada akhirnya adalah untuk memberikan kembali kepada lingkungan apa yang telah  mereka ambil.

 

Sumber: www.puma.com/cleverlittlebag (diakses 13 Maret 2012)

 

HeadBag Mob: Sharing Laughter & Enthusiasm

Diet Kantong Plastik, Head Bag Mob

“It sure is fun to share positive enthusiasm, laugh more, share them”

 Prananda Luffiansyah Malasan | 27111027

HeadBag Mob

Diet Kantong Plastik merupakan suatu program yang mengajak masyarakat untuk lebih bijak dalam penggunaan kantong plastik, dalam program ini tidak melarang orang untuk tidak menggunakan kantong plastik, karena pemberhentian penggunaan kantong plastik akan menimbulkan permasalahan jauh lebih besar lagi.

HeadBag Mob di Car-Free Day, Bandung

Penggunaan kantong plastik di masyarakat saat ini sangat berlebihan, dengan kebiasaan menggunakan kantong plastik hanya satu kali pakai yang berakibat jumlah sampah kantong plastik yang semakin banyak. Dari hasil penelitian yang dilakukan oleh Greeneration Indonesia, sampah plastik yang dihasilkan oleh setiap orang per tahunnya sebanyak 700 lembar[1], dengan kata lain setiap orang akan menjadi sebuah Monster Kresek setiap tahunnya. Maka dari itu kampanye ini dilakukan untuk mengajak setiap orang untuk mengurangi penggunaan kantong plastik yang berlebihan, dengan kata lain menggunakan kantong plastik secara bijak. Ada dua cara untuk melakukan kegiatan ini, yaitu : membawa dan enggunakan tas belanja sendiri ketika berbelanja dan jika terpaksa menggunakan kantong plastik sebaiknya simpan kantong plastik yang telah digunakan tersebut untuk dimanfaatkan kembali selama mungkin.

HeadBag Mob di BakSil, Bandung

Pergerakan kampanye yang dilakukan, terkadang tidak semua orang ingin mengikutinya. Evaluasi dari beberapa pergerakan kampanye peduli tentang lingkungan, bahwa tidak semua lapisan masyarakat maupun individu yang peduli akan hal ini. Seperti contoh kampanye Greenpeace, kampanye lingkungan yang sudah cukup mendunia yang dilakukan organisasi ini cukup besar. Beberapa contoh seperti melakukan protes tentang nuklir dengan cara membentang spanduk, atau mengumpulkan sumbangan untuk disalurkan ke yayasan sosial. Namun cara ini tidak cukup halus untuk mengajak masyarakat untuk mendukung kampanye ini. Karena untuk menjadikan sesuatu menjadi perlakuan dalam kehidupan sehari-hari, seharusnya dapat diyakini oleh seluruh masyarakat bahwa hal yang dilakukan tidak membuat effort lebih dan dapat menguntungkan dirinya.

Melukis tas sendiri

Target dari Diet Kantong Plastik adalah bagaimana penggunaan kantong plastik secara bijak menjadi suatu kebiasaan hidup bagi masyarakat. Hal penggunaan kantong plastik secara bijak, merupakan yang baru bagi masyarakat Indonesia, dan tidak mudah untuk merubah kebiasaan. Tetapi menurut Volkswagen “..fun can change behavior for the better.”[2], kutipan tadi merupakan hal yang memang menjadi cara yang halus untuk mempersuasikan suatu pesan kepada manusia. Beberapa contoh yang sederhana seperti yang dilakukan oleh Volkswagen, idenya adalah sederhana, melihat fenomena pengguna subway, banyak orang yang lebih ingin menggunakan escalator ketika ingin naik ke lantai berikutnya, dibandingkan menggunakan tangga biasa. Volkswagen memberi pengalaman seru kepada pengguna dengan memberi suara piano setiap ada orang yang menginjak tangganya. Akhirnya banyak orang menggunakan tangga dan bermain-main dan ada pula orang yang memainkan lagu dengan tangga tersebut. Contoh lain seperti tempat sampah kaleng di Jepang, desainnya dibuat transparan sehingga terlihat jalur pembuangan kalengnya, akhirnya terdapat pengalaman tersendiri ketika pengguna tempat sampah tersebut membuang sampah, dan mengundang orang untuk terus membuang sampah pada tempatnya.

Menurut Johan Huizinga manusia pada dasarnya adalah makhluk yang senang bermain, sehingga melalui cara yang fun atau menyenangkan, orang akan lebih tertarik untuk mengikuti dan mencobanya, sehingga mendapatkan pengalaman yang baik dan terstimuli untuk terus melakukan hal serupa.

Pawai HeadBag Mob

Salah satu program yang dilakukan dalam kampanye Diet Kantong Plastik ini yakni “Head Bag Mob”. Metodanya adalah setiap orang membawa dua kantong plastik dan ditukar dengan satu kantong reusable bag. Kemudian kantong plastik tadi dirangkai di mannequin yang telah disediakan, sehingga menjadi suatu sosok “Monster Kresek”, pada instalasi mannequin ini orang-orang akhirnya mengetahui bahwa kantong plastik ini sedikit demi sedikit akan menumpuk dan menjadi sosok yang mengerikan bagi manusia. Tahap berikutnya adalah reusable bag digambar oleh setiap orangnya. Tujuannya agar pengguna merasakan kepemilikan yang lebih personal terhadap tas yang digambarkan oleh dirinya sendiri, dan ketika tas tersebut digunakan menjadi topeng merupakan simbol dimana setiap orang akan selalu ingat untuk membawa reusable bag kemanapun.

Menggambar menjadi satu cara yang halus untuk mempersuasikan maksud dari kampanye diet kantong plastik ini. Karena semua orang dapat menumpahkan ekspresinya melalui bahasa visualnya, tanpa melihat usia pada acara Head Bag Mob yang pertama ini, orang yang hadir dan ikut serta dalam acara ini sangat beragam, mulai dari anak kecil bersama orang tuanya, anak-anak muda, hingga orang usia lanjut. Rasa kepemilikan terhadap tas-nya diharpkan menjadi nilai positif bagi pengguna untuk selalu membawa dan menggunakannya dalam sehari-hari, sehingga harapan kedepannya bahwa penggunaan kantong plastik akan berkurang dapat terjadi.

Melukisi tas

Referensi:

–       Volkswagen : The Fun Theory. http://thefuntheory.com/

–       Greeneration Indonesia. http://greeneration.org/

–       Diet Kantong Plastik. http://dietkantongplastik.info/


[1] Hasil riset Greeneration Indonesia, 2009 : 419 responden dari berbagai kota besar di Indonesia

[2] Volkswagen : The Fun Theory http://thefuntheory.com/